Kunjungi Channel YouTube kami di "Guru Itung"

Halaman

Monday, September 13, 2021

Pengambilan Keputusan Bagi Pemimpin Pembelajaran

Oleh: Jamaluddin Tahuddin
Seorang pemimpin pembelajaran dalam mengambil keputusan hendaknya bisa memberi teladan bagi orang lain terutama siswa. Keputusan yang diambil diharapkan dapat memotivasi orang lain dan siswa untuk melakukan hal-hal yang sifatnya positif. Dan saat berada di belakang, keputusan yang diambil seorang pemimpin pembelajaran hendaknya bisa menjadi mendukung optimalisasi siswa ataupun orang lain. Sebagaimana pandangan Ki Hajar Dewantara dengan filosofi pratap trilokanya yaitu 

  • Ing ngarso sung tuladha, artinya “di depan memberi teladan”
  • Ing madya mangun karsa, artinya “di tengah membangun motivasi”
  • Tut wuri handayani, artinya “di belakang memberikan dukungan”

Nilai-nilai yang tertanam dalam diri kita akan sangat berpengaruh pada pengambilan keputusan sebagai seorang pemimpin pembelajaran. Jika kita memiliki nilai sosial yang tinggi tentunya kita akan menjadikan kebaikan orang banyak sebagai pertimbangan, maka dalam mengambil keputusan akan didasari oleh prinsip berpikir berbasis hasil akhir. Jika kita menjunjung tinggi prinsip-prinsip/ nilai-nilai dalam diri dan berpegang teguh padanya, maka kita akan mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis peraturan. Namun, jika kita berharap orang lain juga akan melakukan hal yang sama terhadap diri kita atau berpikir sekiranya kita berada di posisi orang tersebut, maka kita akan mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis rasa peduli.

Kegiatan terbimbing yang dilakukan pada materi pengambilan keputusan sangat berkaitan dengan kegiatan Coaching (bimbingan) yang diberikan pendamping atau fasilitator selama proses pembelajaran terutama dalam pengujian pengambilan keputusan yang telah diambil. Langkah-langkah pengambilan keputusan yang dilakukan secara terbimbing merupakan implementasi dari teknik coaching yang diperoleh pada modul 2. Langkah-langkah pengambilan keputusan itu mengarahkan kita dalam menggali potensi yang dimiliki berupa nilai-nilai moral dalam mengambil keputusan sebagai pemimpin pembelajaran. Berdasarkan nilai-nilai moral yang ada dalam diri, kita dapat mengambil keputusan dengan menggunakan 3 prinsip berpikir yakni berpikir berbasis hasil akhir, berpikir berbasis aturan, dan berpikir berbasis rasa peduli. Pengambilan keputusan dengan menggunakan langkah-langkah pengujian tentu sangatlah efektif. Kalaupun dalam pengambilan keputusan itu masih ada sejumlah pertanyaan dalam diri, maka kita bisa merefleksi kembali melalui arahan yang menggunakan teknik coaching.

Terkait pembahasan studi kasus yang fokus pada masalah moral atau etika, kembali kepada nilai-nilai yang dianut seorang pendidik. Nilai-nilai itu sangat mempengaruhi prinsip berpikir seorang pendidik sehingga ikut pula mempengaruhi keputusan yang diambil seorang pendidik.

Pengambilan keputusan yang tepat, tentunya berdampak pada terciptanya lingkungan yang positif, kondusif, aman dan nyaman. Pengambilan keputusan yang tepat tentunya melalui tahapan berpikir dan pengujian benar atau salah sehingga dampak negatif bisa diminimalkan bahkan ditiadakan. Dampak positif yang dihasilkan dapat mewujudkan lingkungan yang positif pula. Lingkungan yang positif tentu akan menciptakan suasana yang kondusif, aman dan nyaman.

Pengambilan keputusan terhadap kasus-kasus dilema etika sangat dipengaruhi oleh paradigma yang berkembang di lingkungan kita. Suatu keputusan terkadang harus melawan kebenaran demi sebuah kesetiaan atau loyalitas pada pimpinan atau suatu keputusan harus melawan keadilan demi sebuah rasa kasihan. Tidak sedikit pula keputusan yang diambil harus mengorbankan kepentingan orang banyak demi kepentingan pribadi atau bahkan lebih mementingkan keperluan jangka pendek ketimbang jangka panjang. Oleh karena itu, dalam mengambil keputusan sebagai seorang pemimpin pembelajaran kita mesti melakukan pengujian terhadap paradigma yang berkembang agar tepat dalam mengambil keputusan.

Pengambilan keputusan yang kita ambil sangat berpengaruh terhadap pembelajaran. Oleh karena itu pengambilan keputusan hendaknya berpihak pada murid agar keputusan yang diambil dapat mendukung terwujudnya merdeka belajar bagi murid. Pengambilan keputusan yang didasari prinsip berpikir berbasis hasil akhir dan prinsip berpikir berbasis rasa peduli, tentunya akan mempertimbangkan kebutuhan murid sebelum mengambil keputusan. 

Ketika seorang pemimpin pembelajaran mengambil keputusan berdasarkan paradigma jangka panjang dengan menggunakan prinsip berpikir berbasis hasil akhir dan rasa peduli, maka masa depan murid senantiasa akan menjadi dasar pertimbangan sebelum mengambil keputusan. 

Kesimpulan yang dapat ditarik dari pembahasan ini adalah bahwa seorang pemimpin pembelajaran hendaknya berhati-hati dalam mengambil keputusan. Pemimpin pembelajaran harus memperhatikan paradigma yang berkembang dan prinsip berpikir yang digunakan dalam mengambil keputusan karena keputusan yang diambil seorang pemimpin pembelajaran sangat berpengaruh dalam pembelajaran dan masa depan murid. Filosofi pratap triloka Ki Hajar Dewantara dapat menjiwai setiap keputusan yang diambil oleh pemimpin pembelajaran sehingga menjadikan dirinya sebagai coach yang baik bagi murid-muridnya.


 

Share:

Saturday, September 4, 2021

Catatan Akhir Pekan Guru Penggerak Part 17: 9 Langkah Pengambilan Keputusan

Oleh: Jamaluddin Tahuddin


Pekan ini saya mempelajari cara mengambil keputusan sebagai pemimpin pembelajaran ketika diperhadapkan pada pilihan-pilihan yang sulit dan saling bertentangan. Dalam berbagai contoh kasus yang diberikan, secara garis besar ada dua model kasus. Kedua model tersebut terdiri dari kasus-kasus yang melibatkan dua nilai yang bertentangan. Hanya saja pada model yang pertama, kedua nilai yang bertentangan tersebut merupakan dua hal yang sama-sama benar, yang kemudian disebut dilema etika. Sedangkan pada model yang kedua, nilai-nilai yang bertentangan merupakan dua hal yang berbeda yaitu benar dan salah, yang selanjutnya disebut bujukan moral. 

Pada situasi dilema etika, ada empat paradigma yang terjadi, yaitu 

  1. Individu lawan masyarakat (individual vs community), 

  2. Rasa keadilan lawan rasa kasihan (justice vs mercy), 

  3. Kebenaran lawan kesetiaan (truth vs loyalty),  

  4. Jangka pendek lawan  jangka panjang (short term vs long term). 

Berbagai kasus dilema etika diberikan dalam bentuk video sebanyak 4 video dilema. Video dilema yang pertama menampilkan Pak Tono yang sedang kebingungan antara menghadiri wawancara atau menolong ayahnya. Adalah benar jika Pak Tono menolong ayahnya terlebih dahulu karena bakti seorang anak kepada orang tua jauh lebih utama daripada wawancara. Akan tetapi benar juga jika dia menghadiri wawancara terlebih dahulu karena Pak Tono sudah buat janji dengan pihak yayasan. Paradigma yang terjadi pada situasi ini adalah dilema rasa keadilan lawan rasa kasihan. Dalam kasus Pak Tono, selain ada dilema antara rasa keadilan lawan rasa kasihan, ada juga dilema kebenaran lawan kesetiaan dan jangka pendek lawan jangka panjang. Sekiranya pak Tono menghadiri wawancara terlebih dahulu, maka ia memenuhi rasa keadilan, kebenaran, dan jangka pendek (dunia). Akan tetapi, jika ia menolong ayahnya, maka ia memenuhi rasa kasihan, kesetiaan, dan jangka panjang (akhirat).

Video dilema yang kedua menampilkan Bu Hani yang bingung antara tetap harus meminta Made membayar denda karena terlambat mengembalikan buku di perpustakaan atau memberikan pengecualian kepada Made karena tergolong siswa tidak mampu. Adalah benar jika Bu Hani tetap meminta Made membayar denda karena itu adalah sesuai aturan yang berlaku. Tapi benar juga jika Bu Hani memberikan pengecualian kepada Made karena kasihan sama Made yang tergolong siswa tak mampu. Paradigma yang terjadi adalah dilema rasa keadilan lawan rasa kasihan. Dalam kasus ini, selain terjadi dilema rasa keadilan lawan rasa kasihan, bisa juga dilema individu lawan masyarakat dan dilema Kebenaran lawan kesetiaan. Jika Bu Hani tetap meminta Made membayar denda, maka ia telah memenuhi rasa keadilan, masyarakat dalam hal ini warga sekolah, dan kesetiaan pada aturan yang berlaku. Akan tetapi, jika ia memberikan pengecualian kepada Made maka ia memenuhi rasa kasihan, individu (Made), dan kebenaran karena menolong orang yang susah.

Video dilema yang ketiga menampilkan Pak Budi yang lagi bingung antara harus jujur dan memberi tahu kepala sekolah mengenai les privat yang diberikan oleh pak Bambang atau melindunginya. Adalah benar jika Pak Budi jujur dan memberi tahu kepala sekolah mengenai les privat yang diberikan oleh pak Bambang karena hal itu sudah menjadi aturan yang berlaku di sekolah tersebut. Tapi benar juga jika Pak Budi melindungi Pak Bambang karena kasihan. Paradigma yang terjadi adalah dilema rasa keadilan lawan rasa kasihan. Selain dilema rasa keadilan lawan rasa kasihan, dalam kasus pak Budi juga ada dilema individu lawan masyarakat dan kebenaran lawan kesetiaan. Sekiranya Pak Budi jujur dan memberi tahu kepala sekolah mengenai les privat yang diberikan oleh pak Bambang, maka ia memenuhi rasa keadilan, masyarakat (siswa dan guru), dan kebenaran. Akan tetapi, jika pak Budi melindungi Pak Bambang, maka ia memenuhi rasa kasihan, individu (Pak Bambang), dan kesetiaan kepada sahabatnya.

Video dilema yang keempat menampilkan tiga orang siswa laki-laki yang lagi bingung antara bermain bola atau membantu temannya mengumpulkan dana untuk karya wisata. Paradigma yang terjadi adalah dilema individu lawan masyarakat. Selain terjadi dilema individu lawan masyarakat, dalam kasus ini juga terjadi dilema jangka pendek lawan jangka panjang. Jika mereka memilih bermain bola maka mereka memenuhi kepentingan mereka bertiga (individu) dan jangka pendek (hari cerah). Akan tetapi, jika mereka membantu temannya mengumpulkan dana untuk karya wisata, maka mereka memenuhi kepentingan masyarakat (teman-temannya) dan jangka panjang karena kegiatan pengumpulan dana untuk kepentingan jangka panjang.

Pemikiran seseorang dalam mengambil keputusan sangat dipengaruhi oleh nilai atau prinsip yang dianut orang tersebut. Prinsip-prinsip yang paling sering mendasari pemikiran seseorang dalam mengambil keputusan adalah sebagai berikut:

  1. Berpikir Berbasis Hasil Akhir (Ends-Based Thinking)

  2. Berpikir Berbasis Peraturan (Rule-Based Thinking)

  3. Berpikir Berbasis Rasa Peduli (Care-Based Thinking

Orang yang mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis hasil akhir akan melakukan atau mengambil keputusan dengan senantiasa menjadikan kebaikan orang banyak sebagai pertimbangan. Orang yang mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis peraturan, cenderung akan menjunjung tinggi prinsip-prinsip/ nilai-nilai dalam dirinya. Sementara orang yang mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis rasa peduli cenderung akan melakukan apa yang dia harapkan orang lain akan lakukan kepada dirinya.

Sebagai panduan dalam mengambil keputusan pada situasi dilema etika, ada 9 langkah pengambilan dan pengujian keputusan, yaitu:

  1. Mengenali nilai-nilai yang saling bertentangan

  2. Menentukan siapa yang terlibat dalam situasi tersebut

  3. Mengumpulkan fakta-fakta yang relevan.

  4. Pengujian benar atau salah

Ada lima pertanyaan untuk menguji benar atau salah, yaitu

  1. Apakah ada aspek pelanggaran hukum? (Uji legal)

  2. Apakah ada pelanggaran peraturan atau kode etik? (Uji Regulasi/Standar Profesional)

  3. Apakah tindakan ini sejalan atau berlawanan dengan nilai-nilai yang diyakini? (Uji intuisi)

  4. Apa yang Anda akan rasakan bila keputusan ini dipublikasikan di media cetak maupun elektronik  dan menjadi viral di media sosial? (Uji publikasi)

  5. Apa yang akan dilakukan oleh seseorang yang merupakan panutan? (Uji panutan/ idola)

  1. Pengujian Paradigma Benar lawan Benar, yaitu dengan melihat paradigma mana yang terjadi. Apakah paradigma Individu lawan masyarakat, Rasa keadilan lawan rasa kasihan, Kebenaran lawan kesetiaan, atau Jangka pendek lawan  jangka panjang.

  2. Melakukan Prinsip Resolusi, yaitu dengan melihat prinsip yang akan dipakai. Apakah prinsip Berpikir Berbasis Hasil Akhir, Berpikir Berbasis Peraturan, atau Berpikir Berbasis Rasa Peduli.

  3. Investigasi Opsi Trilema, yaitu alternatif lain yang lebih kreatif dan tidak terpikir sebelumnya yang bisa saja muncul saat kebingungan menyelesaikan masalah.

  4. Buat Keputusan

  5. Lihat lagi Keputusan dan Refleksikan

Berbekal 9 langkah di atas, kami mencoba menyelesaikan kasus yang terjadi di sekolah tempat mengajar salah seorang rekan kelompok. Dalam kasus ini, rekan kami berada dalam situasi dilema etika antara mengikuti perintah kepala sekolah untuk mengeluarkan seorang siswa dari sekolah atau tetap mempertahankan siswa tersebut. Namun akhirnya kami memutuskan bahwa siswa tersebut tidak perlu dikeluarkan dari sekolah. Pengambilan keputusan ini didasari oleh ketiga prinsip pengambilan keputusan, yaitu prinsip berpikir berbasis rasa peduli (care-based thinking), karena pada pengambilan keputusan ini kami mengandaikan diri kami berada pada posisi siswa tersebut. Dalam kasus ini, terjadi pertentangan antara rasa keadilan dan rasa kasihan. Sekalipun dalam kasus ini, terjadi pelanggaran tata tertib sekolah yang dilakukan oleh siswa tersebut, akan tetapi rekan kami tentu akan merasa tidak nyaman bila keputusan ini dipublikasikan di halaman depan koran. Pasalnya, hal ini bukanlah sesuatu yang bisa menjadi konsumsi publik. Terlebih lagi dampaknya akan terjadi pada siswa itu sendiri. Kami yakin bahwa panutan ataupun idola kami juga akan mengambil keputusan yang sama jika berada pada situasi ini. Selain itu, kami juga memiliki sebuah penyelesaian yang kreatif dan tidak terpikir sebelumnya untuk menyelesaikan masalah ini (Investigasi Opsi Trilemma), yakni bekerja sama dengan dinas sosial dalam penanganan rehabilitasi siswa tersebut untuk mendapatkan pembinaan dan pelatihan agar ia tidak lagi melakoni pekerjaan sebagai PSK. Keputusan ini memberikan pelajaran yang sangat berharga yakni guru mesti lebih peduli terhadap siswa dan bagi siswa yang lain bisa lebih menjaga pergaulan demi masa depan mereka.

Dari pelajaran pekan ini, saya berkesimpulan bahwa dilema etika adalah situasi dimana kita diperhadapkan pada dua pilihan yang bertentangan  dan keduanya merupakan sesuatu yang benar (benar lawan benar). Sedangkan bujukan moral adalah situasi dimana kita juga diperhadapkan pada dua pilihan yang bertentangan, akan tetapi yang satunya benar dan satunya lagi bernilai salah (benar lawan salah). 4 paradigma pengambilan keputusan yaitu Individu lawan masyarakat, Rasa keadilan lawan rasa kasihan, Kebenaran lawan kesetiaan, dan Jangka pendek lawan jangka panjang. 3 prinsip pengambilan keputusan yaitu Berpikir Berbasis Hasil Akhir, Berpikir Berbasis Peraturan, dan Berpikir Berbasis Rasa Peduli. Orang yang mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis hasil akhir akan melakukan atau mengambil keputusan dengan senantiasa menjadikan kebaikan orang banyak sebagai pertimbangan. Orang yang mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis peraturan, cenderung akan menjunjung tinggi prinsip-prinsip/ nilai-nilai dalam dirinya. Sementara orang yang mengambil keputusan berdasarkan prinsip berpikir berbasis rasa peduli cenderung akan melakukan apa yang dia harapkan orang lain akan lakukan kepada dirinya. 9 langkah pengambilan dan pengujian keputusan yaitu mengenali nilai-nilai yang saling bertentangan, Menentukan siapa yang terlibat dalam situasi tersebut, Mengumpulkan fakta-fakta yang relevan, Pengujian benar atau salah, Pengujian Paradigma Benar lawan Benar, Melakukan Prinsip Resolusi, Investigasi Opsi Trilema, membuat keputusan, dan merefleksi keputusan. Dari modul ini, saya baru mengetahui bahwa dalam mengambil keputusan kita tidak boleh gegabah. Kita harus memperhatikan banyak hal seperti mengumpulkan fakta, menguji benar atau salah, menguji paradigma, dan yang terpenting adalah kita harus menyadari prinsip yang digunakan dalam mengambil keputusan, apakah berbasis hasil akhir, peraturan, atau rasa peduli. Akan tetapi setelah mengambil keputusan, kita masih harus merefleksi keputusan yang kita ambil.

Sebelum saya mempelajari modul ini, saya hanya menggunakan intuisi dalam setiap pengambilan keputusan terutama dalam situasi moral dilema. Setelah mempelajari modul ini, saya baru mengetahui bahwa setidaknya ada 9 langkah dalam mengambil keputusan jika kita berada pada situasi moral dilema. Materi ini membuat saya lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan terutama pada saat diperhadapkan pada dilema benar lawan benar.

Kedepannya saya berharap bisa menggunakan 9 langkah pengambilan dan pengujian keputusan dalam mengambil keputusan ketika berada pada situasi dilema etika atau bujukan moral. Dengan demikian, saya bisa mengenal masalah yang sedang dihadapi dengan baik dan dapat mengambil keputusan secara bertanggung jawab. 


Share:

Saturday, August 28, 2021

Catatan Akhir Pekan Guru Penggerak Part 16: Praktik Coaching Model TIRTA

Oleh: Jamaluddin Tahuddin

Pada tahapan demonstrasi kontekstual, guru melakukan praktik coaching di sekolah tempat mengajar dengan menggunakan model TIRTA. Dalam kegiatan ini, guru memilih murid sebagai coachee. Guru memanggil seorang murid yang bernama Nadin ke perpustakaan karena ia melihat Nadin banyak melamun dan kurang semangat dan melalui tahapan Tujuan pada model TIRTA, Nadin membutuhkan solusi sekaligus ingin mengetahui penyebab dari masalah yang sedang dihadapinya. Setelah melakukan identifikasi melalui pertanyaan-pertanyaan reflektif dan efektif, ternyata terungkap bahwa Nadin banyak melamun dan kurang semangat disebabkan ia merasa tidak nyaman belajar di hampir semua mata pelajaran. Ia merasa tidak bisa mengikuti pelajaran dengan baik karena susah memahami isi pelajaran itu. Ia sudah menyimak dengan sungguh-sungguh penjelasan dari guru, tapi ia tidak mengingatnya pada saat ulangan sehingga hasil ulangannya tidak pernah tuntas. Sekalipun demikian, ternyata masih ada pelajaran yang mudah ia pahami yakni mata pelajaran Pendidikan jasmani dan seni budaya. Alasannya karena kedua mata pelajaran itu lebih banyak praktek sehingga tidak perlu banyak membaca. Sementara mata pelajaran yang lain mesti banyak membaca dan menghafal rumus terutama matematika. Jadi, dapat disimpulkan bahwa ia merasa tidak nyaman belajar karena mata pelajaran yang lain kurang prakteknya. Tapi, hal yang menarik dari hasil identifikasi adalah bahwa ternyata Nadin memahami bahwa dirinya bisa menghafal lagu sekalipun liriknya panjang dan ia pun berpikir akan membuat rangkuman pelajarannya berirama seperti lagu. Setelah guru meyakinkan bahwa langkah itu bagus dan menjelaskan bahwa metode itu disebut metode Rhyming. Nadin pun merasa semakin mantap untuk melakukannya. 

Pada tahap Rencana aksi, guru juga menanyakan hal lain yang akan dilakukan Nadin selain membuat rangkuman dengan metode Rhyming. Selain membuat rangkuman dengan menggunakan metode Rhyming, Nadin juga akan membuat kelompok belajar, belajar di tempat yang nyaman dan makan makanan bergizi. Setelah tahapan rencana aksi yang akan dilakukan oleh Nadin dirasa sudah mantap, guru lalu menanyakan komitmen apa yang akan dilakukan Nadin untuk menjalankan rencananya. Dalam hal ini, Nadin berkomitmen akan mencatat dan membuat rangkuman pelajaran dengan menggunakan metode Rhyming dan membuat kelompok belajar. Ia akan mengajak Alya untuk belajar bersama agar bisa membantunya mereview pelajaran karena menurutnya Alya adalah anak yang pintar. Gurupun mengatakan bahwa itu adalah ide yang baik sekali dan meyakinkan Nadin bahwa ia pasti bisa melakukannya dengan baik.

Setelah mempelajari modul Coaching ini, dapat dipahami bahwa Coaching merupakan salah satu proses menuntun belajar murid untuk mencapai kekuatan kodratnya. Sebagai seorang pamong, guru dapat memberikan tuntunan melalui pertanyaan-pertanyaan reflektif dan efektif agar kekuatan kodrat anak terpancar dari dirinya. Proses Coaching penting untuk mengaktivasi kerja otak murid. Pertanyaan-pertanyaan reflektif dapat membuat murid melakukan metakognisi. Pertanyaan-pertanyaan dalam proses coaching juga membuat murid lebih berpikir secara kritis dan mendalam sehingga murid dapat menunjukkan potensinya. Perbedaan antara coaching, mentoring, dan konseling dapat ditinjau dari aspek tujuan, hubungan, dan keahlian. 

Ditinjau dari aspek tujuan, coaching mengarahkan coachee untuk menyelesaikan masalahnya sendiri dan memaksimalkan potensinya. Mentoring membagikan  pengalamannya untuk membantu mentee mengembangkan dirinya. Konseling membantu konseli memecahkan masalahnya. 

Ditinjau dari aspek hubungan, coaching merupakan kemitraan yang setara dan coachee sendiri yang mengambil keputusan. Coach hanya mengarahkan saja, coachee lah yang membuat keputusan sendiri. Mentoring merupakan hubungan antara seseorang yang berpengalaman dan yang kurang berpengalaman. Mentor langsung memberikan tips bagaimana menyelesaikan suatu masalah atau mencapai sesuatu. Konseling merupakan hubungan antara seorang ahli dan seseorang yang membutuhkan bantuannya. Konselor bisa saja langsung memberi solusi. Ditinjau dari aspek keahlian, coach bisa saja seseorang yang ahli, guru, teman  atau rekan kerja. Mentor adalah seseorang yang berpengalaman dalam bidangnya. Konselor adalah seseorang yang ahli  dalam bidangnya. 

Pendidik diharapkan berperan sebagai penuntun bagi murid, maka kita bersama perlu memahami proses pendekatan komunikasi  Coaching ini agar selaras dengan proses among yang  kita hidupi dalam  keseharian sebagai  pendidik. Pendampingan yang  kita lakukan bagi  anak-anak didik kita, seyogyanya memberikan arti dalam proses tumbuh kembang sehingga para coachee mengalami proses yang bermakna dari setiap langkah TIRTA yang dijalani dan potensi mereka tergali optimal. ARTI sebagai paradigma pendampingan Coaching sistem among merupakan akronim dari Apresiasi, Rencana, Tulus, dan Inkuiri. Dalam proses coaching, seorang coach mempasisikan coachee sebagai mitra dan menghormati setiap apa yang dikomunikasikan, memberikan tanggapan positif dari apa yang disampaikan. Apresiasi merupakan nilai yang terkandung dalam komunikasi yang memberdayakan. Proses coaching dilakukan sebagai pendampingan bagi coacbee dalam menemukan solusi dan  menggali potensi yang ada dalam diri, yang kemudian dituangkan dalam sebuah tindakan sebagai bentuk tanggung jawab (TlRTA). Pada saat sesi coaching, seorang coach hendaknya Tulus memberikan waktu  dan diri seutuhnya dalam  melakukan  proses coaching. Dengan sebuah niat dan kesungguhan ingin membantu coachee dalam pengembangan potensi mereka. Dalam proses coaching, seorang coach menuntun agar coachee dapat menggali, memetakan situasinya sehingga menghasilkan pemikiran atau ide-ide baru atas situasi yang sedang dihadapi. Proses coaching menekankan pada proses inkuiri yaitu kekuatan pertanyaan atau proses bertanya yang muncul dalam dialog saat   coaching. Pertanyaan efektif mengaktifkan kemampuan berpikir reflektif para murid dan keterampilan bertanya mereka dalam pencarian makna dan jawaban atas situasi atau fenomena yang mereka hadapi dan jalani.

Dalam usaha membangun keselarasan berkomunikasi, coach juga perlu belajar menyamakan posisi diri pada saat coaching berlangsung. Beberapa tips singkat yang dapat seorang coach lakukan adalah menyamakan kata kunci, menyamakan bahasa tubuh, menyelaraskan emosi. Setelah mempelajari bagian ini, saya memahami bahwa makna dari membangun sebuah komunikasi asertif dengan murid adalah membangun keselarasan dalam berkomunikasi sehingga murid merasa aman dan nyaman ketika berkomunikasi dengan guru. Dampak yang bisa saya rasakan adalah saya bisa mengetahui tips membangun komunikasi asertif dengan murid, yaitu menyamakan kata kunci, menyamakan bahasa tubuh, dan menyelaraskan emosi. Dengan demikian saya merasa terobsesi untuk mencoba ketiga tips ini ketika berkomunikasi dengan murid. 

Setelah melihat keterkaitan antara berbagai materi, saya memiliki perspektif yang lebih luas yang dapat memperkaya saya dalam membuat perubahan di kelas atau sekolah. Pada tahapan pembelajaran setelah ini, saya melakukan sebuah tindakan sebagai implementasi dari pemahaman yang sudah didapat. Sebagai persiapan melakukan Aksi Nyata tersebut, saya membuat rancangan sederhana dengan mengisi bagan yang ada di LMS. Rancangan aksi nyata ini dilatarbelakangi oleh pentingnya melakukan coaching di sekolah sebagai upaya menuntun rekan sejawat untuk mengatasi masalah yang dihadapi dan masih banyaknya rekan sejawat yang masih tergantung pada orang lain dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi. Aksi nyata yang akan dilakukan bertujuan untuk menuntun rekan sejawat untuk mengatasi masalah yang dihadapi dan menjalin hubungan kemitraan yang setara dengan rekan sejawat sendiri yang mengambil keputusan.

Adapun rencana tindakan yang akan dilakukan adalah sebagai berikut:

1. Mencari rekan sejawat yang membutuhkan bantuan untuk mengatasi masalahnya.

2. Membuat kesepakatan bertemu untuk membahas masalahnya.

3. Melakukan coaching dengan menggunakan model TIRTA

  • Menanyakan tujuan dan harapan rekan sejawat dari diskusi itu.
  • Melakukan identifikasi terhadap kekuatan, peluang, hambatan, dan solusi dari rekan sejawat terkait masalah yang sedang dihadapinya.
  • Menanyakan rencana aksi yang akan dilakukan oleh rekan sejawat, meliputi rencana, prioritas, strategi, waktu, ukuran keberhasilan, dan cara mengantisipasi hambatan yang akan dihadapi.
  • Menanyakan tanggung jawab yang meliputi komitmen yang akan dilakukan, orang yang akan dilibatkan, dan tindak lanjutnya.

4. Melakukan refleksi terhadap kegiatan coaching yang telah dilakukan.

Tolok ukur keberhasilan aksi nyata ini adalah rekan sejawat bisa membuat keputusan sendiri untuk memecahkan masalahnya dan tidak lagi merasa bergantung pada coach. Dukungan yang dibutuhkan dalam rencana aksi nyata ini adalah keterlibatan rekan sejawat baik guru ataupun staf. Rancangan aksi nyata ini akan dilaksanakan pada saat kunjungan Pendampingan Individu ke-4. Calon Guru Penggerak bersama rekan sejawat yang sudah diminta untuk latihan coaching akan mempraktikkan coaching di depan pendamping. Dalam hal ini rekan sejawat menjadi coachee. Setelah Calon Guru Penggerak bersama rekan sejawat praktik coaching, Calon Guru Penggerak dan rekan sejawatnya akan melakukan refleksinya, baik secara tertulis ataupun lisan.



Share:

Saturday, August 21, 2021

Catatan Akhir Pekan Guru Penggerak Part 15: Coaching Model TIRTA

Oleh: Jamaluddin Tahuddin

Setelah menyimak video mengenai coaching model TIRTA, saya dapat menyimpulkan bahwa:

  • Dalam membantu coachee mengenali situasi permasalahan yang dihadapi coachee, coach perlu mengetahui apa tujuan yang hendak dicapai coachee dan menggali semua hal yang terjadi pada diri coachee.
  • Dalam memberi respon terhadap permasalahan yang dihadapi coachee, coach berusaha untuk terus menggali potensi coachee yang dapat digunakan dalam menyelesaikan permasalahannya. Coach juga berusaha untuk terus memberi motivasi kepada coachee dengan memberikan respon positif terhadap setiap jawaban yang diberikan oleh coachee
  • Praktik coaching model TIRTA pada dasarnya dapat dipraktikkan dalam sistuasi dan konteks lokal kelas dan sekolah. Hanya saja tentu bukanlah hal yang mudah untuk melakukannya karena butuh rasa percaya diri dan keterbukaan dari murid untuk mengungkapkan permasalahan mereka. Sehingga perlu menumbuhkan rasa aman dan nyaman bagi murid agar mereka merasa percaya diri dan terbuka dalam mengungkapkan permasalahan yang mereka hadapi.
  • Yang dapat membantu melatih praktik coaching model TIRTA di kelas dan sekolah adalah rekan guru, orang tua murid, dan murid itu sendiri. Rekan guru dan orang tua juga perlu mengetahui dan mempraktekkan coaching model TIRTA baik di sekolah maupun di rumah. Sehingga murid merasa tidak sendiri baik di sekolah maupun di rumah. Sedangkan murid perlu memiliki rasa percaya diri dan keterbukaan dalam menyelesaikan masalah yang ia hadapi.

Pada sesi kolaborasi, kami melakukan praktik coaching dengan menggunakan model TIRTA. Kami mempraktikkan ketiga kasus yang ada di LMS. Pada kasus 1, seorang murid tidak mau bekerja sama dengan teman-temannya. Dia selalu memiliki alasan, seperti tidak cocok dengan teman-temannya atau dengan alasan lain. Dia memilih bekerja sendiri dan mengumpulkan tugasnya sendiri. Hasil yang dikumpulkan secara mandiri itu selalu bagus. Pada kasus 2, Seorang murid bercerita jika dia merasa diperlakukan tidak adil oleh seorang guru. Guru tersebut membuka les privat, dan sebagian besar murid di kelas mengikuti les privat tersebut, kecuali murid tersebut. Murid tersebut merasa tidak nyaman ketika guru sering menyindir murid yang tidak mau ikut les privatnya. Bahkan, murid tersebut juga merasa bahwa nilai yang diberikan pun tidak adil, para murid yang mengikuti les guru tersebut mendapatkan nilai yang lebih baik dari murid tersebut. Pada kasus 3, rekan Anda bercerita jika dia baru saja mendapatkan teguran dari kepala sekolah yang menerima laporan dari pengawas sekolah yang melakukan supervisi saat ia mengajar. Pengawas sekolah yang melakukan supervisi tampak keberatan ketika rekan Anda mengajar tanpa buku teks. Rekan Anda mengajar dengan memanfaatkan sumber-sumber belajar lainnya. Ketika diingatkan pengawas tersebut, rekan Anda menyampaikan jika ia tetap mengacu pada kurikulum walaupun tidak menggunakan buku teks. Pengawas tersebut tampaknya tersinggung dan memberikan laporan tentang hal itu kepada kepala sekolah.

Kelompok terdiri dari tiga (3) calon guru Penggerak, satu orang akan berperan sebagai coach, satu orang lainnya berperan sebagai coachee, dan satu orang lainnya berperan sebagai pengamat yang mengobservasi proses praktek coaching model TIRTA dengan menggunakan lembar pengamatan. Peran dilakukan secara bergantian di setiap kasus (disediakan 3 kasus). Di setiap akhir praktek coaching di satu kasus, pengamat menyampaikan hasil pengamatannya.

Sebelum mempelajari modul ini, saya pikir bahwa coaching itu seperti membimbing atau melatih orang lain seperti layaknya pada pelatihan atau workshop. Saya juga merasa bahwa coaching itu tidak terlalu penting dipelajari karena cukup menguasai ilmu komunikasi saja. Tapi, setelah mempelajari modul ini, saya pikir bahwa coaching adalah mengarahkan orang lain untuk memecahkan masalahnya dengan menggali potensi yang dimiliki orang tersebut. Jadi, ternyata coaching itu tidak bersifat menggurui seperti yang saya pikir sebelumnya. Saya juga merasa bahwa coaching itu sangat penting dipelajari dan dipraktikkan karena menguasai ilmu komunikasi tidaklah cukup untuk melakukan coaching. Selain dengan komunikasi yang baik, coaching juga membutuhkan strategi tertentu untuk bisa membantu orang lain menggali potensinya untuk memecahkan masalah yang sedang dihadapinya. Dari empat kelompok kompetensi dasar seorang coach, saya merasa bahwa kekuatan saya ada pada kompetensi keterampilan berkomunikasi karena saya bisa berkomunikasi dengan baik dengan orang lain. Dari teknik coaching yang saya pelajari, teknik yang perlu saya kembangkan dan latih adalah teknik mengidentifikasi masalah. Karena kendala yang mungkin dihadapi ketika melakukan coaching adalah saat berupaya melakukan sesi coaching dengan murid di sekolah, murid masih tidak percaya diri dan tidak memiliki keterbukaan dalam menyampaikan pendapat. Sehingga butuh teknik tersendiri agar dapat mengidentifikasi masalah maupun potensi yang dimiliki murid. Kendala yang dihadapi ketika melakukan praktik coaching dalam komunitas praktisi adalah beberapa teman memiliki sifat sensitif dan mudah tersinggung. Sehingga harus sangat berhati-hati ketika ingin berkomunikasi dengannya terutama untuk membahas hal-hal yang terkait dengan masalah yang dihadapinya. Kita bisa saja dicap sebagai orang yang gila urusan dan lain sebagainya. Upaya yang saya lakukan dalam menghadapi kendala tersebut adalah Saya mencoba membuka pembicaraan dengan hal-hal lain terlebih dahulu. Misal dengan menanyakan kabarnya, kemudian membahas topik yang berhubungan dengan kegemarannya hingga membahas masalah yang dihadapinya


Share:

Saturday, August 14, 2021

Catatan Akhir Pekan Guru Penggerak Part 14: Coaching, Mentoring, atau Konseling

Oleh: Jamaluddin Tahuddin

Aksi nyata pada modul pembelajaran sosial emosional merupakan perpaduan antara pembelajaran diferensisasi dengan pembelajaran social emosional. Kegiatan ini dilakukan dengan menyiapkan sebuah RPP terlebih dahulu. Dalam RPP tersebut, diharapkan mengandung unsur diferensiasi dan kompetensi sosial-emosional, terdapat unsur diferensiasi konten/ proses/ produk, terdapat teknik/kegiatan untuk mendorong 2 (dua) dari 5 (lima) kompetensi sosial-emosional, baik itu kesadaran diri, pengelolaan diri, kesadaran sosial, keterampilan berhubungan sosial atau pengambilan keputusan yang bertanggung jawab. Selanjutnya dipraktikkan di kelas dan didokumentasikan dalam bentuk video. Pembelajaran berlangsung sebagaimana durasi jam pelajaran yang berlaku. Namun, video yang dikumpulkan berdurasi antara 15-20 menit dengan rincian 10-15 menit untuk unsur-unsur yang dianggap penting dalam pembelajaran dan 5 menit terakhir untuk refleksi.

Dalam refleksi 5 menit itu, guru menyampaikan perasaan dan pembelajaran yang didapatkan selama perencanaan dan pelaksanaan, serta rencana perbaikan untuk pembelajaran berikutnya di kelas. Selanjutnya video diunggah melalui laman YouTube. RPP dan tautan dari video tersebut diunggah pada pada forum berbagi aksi nyata.

Modul coaching diawali dengan mengirimkan tanggapan dari kasus-kasus yang mungkin terjadi di sekolah. Dimana sejak mengajar selama 16 tahun 10 bulan, berbagai pengalaman dengan berbagai kasus yang saya temui di sekolah. Kasus seperti seorang murid berprestasi yang mengeluhkan tentang susah konsentrasi dan penurunan motivasi belajar yang mengakibatkan ketidakpuasan orangtuanya. Sebagai pendidik, tentu saya akan membantu anak itu mengenali apa yang ia rasakan dan apa penyebabnya. Selanjutnya membimbingnya mengatasi penyebab dari masalah yang ia hadapi dan memotivasinya untuk tetap konsentrasi dalam belajar. Dalam kasus lain, seorang murid datang kepada saya dengan keluhan bahwa ia tidak bisa mengikuti beberapa pelajaran dengan baik ketika di ajar oleh guru-guru tertentu yang tidak sesuai dengan harapannya. Maka sikap saya adalah membantu murid itu mengidentifikasi masalah apa saja yang ia hadapi, lalu menginventarisir berbagai pilihan yang bisa dijadikan solusi atas masalah tersebut. Setelah itu, mengidentifikasi dampak positif dan negatif dari setiap pilihan tersebut lalu menentukan pilihan yang paling sedikit dampak negatifnya dan paling besar dampak positifnya. Tak lupa senantiasa memantau bagaimana perkembangan dari solusi yang dipilih.

Sebelum mempelajari modul coaching, saya berharap bisa membimbing murid dengan lebih baik sehingga mereka bisa memahami pelajaran yang diberikan dengan lebih mudah dan mampu memotivasi mereka agar senantiasa rajin belajar.  Saya juga berharap murid bisa memahami pelajaran yang diberikan dengan lebih mudah dan senantiasa termotivasi untuk rajin belajar. Saya berharap dalam modul ini kita dilatih membimbing dan memotivasi murid sehingga guru bisa menjadi pembimbing dan motivator yang handal.

Ternyata setelah mempelajari modul ini, apa yang saya dapatkan melampaui harapan yang terlintas dalam benak karena ternyata guru tidak sekedar menjadi mentor atau konselor saja melainkan juga menjadi coach. Adapun pengertian coaching menurut Grant (1999) adalah sebuah proses kolaborasi yang berfokus pada solusi, berorientasi pada hasil dan sistematis, dimana coach memfasilitasi peningkatan atas performa kerja, pengalaman hidup, pembelajaran diri, dan pertumbuhan pribadi dari coachee. Sedangkan Whitmore (2003) mendefinisikan coaching sebagai kunci pembuka potensi seseorang untuk untuk memaksimalkan kinerjanya. Coaching lebih kepada membantu seseorang untuk belajar daripada mengajarinya.

Dari definisi coaching tersebut, saya mengambil prinsip-prinsip coaching yaitu proses kolaborasi yang berfokus pada solusi, berorientasi pada hasil dan sistematis, memfasilitasi, dan membantu untuk belajar. Sebetulnya sebagai guru, saya pernah menerapkan prinsip-prinsip coaching di sekolah. Dalam sebuah kesempatan, pada saat peserta didik menyelesaikan masalah matematika, saya memberikan petunjuk beberapa alternatif cara atau rumus yang bisa digunakan untuk menyelesaikannya. Dan peserta didik akan memilih cara atau rumus yang menurut mereka lebih mudah dan lebih cepat menyelesaikan masalah. Sebagai contoh, ketika peserta didik ingin mengetahui luas daerah segitiga, mereka bisa membagi panjang alasnya dengan 2 lalu dikalikan dengan tingginya, atau mengalikan panjang alas dengan tinggi terlebih dahulu lalu hasilnya dibagi dengan 2.

Selain itu, International Coach Federation (ICF) juga mendefinisikan coaching sebagai:

“…bentuk kemitraan bersama klien (coachee) untuk memaksimalkan potensi pribadi dan profesional yang dimilikinya melalui proses yang menstimulasi dan mengeksplorasi pemikiran dan proses kreatif.”

Dari definisi ini, Pramudianto (2020) menyampaikan tiga makna yaitu:

  • Kemitraan. Hubungan coach dan coachee adalah hubungan kemitraan yang setara. Untuk membantu coachee mencapai tujuannya, seorang coach mendukung secara maksimal tanpa memperlihatkan otoritas yang lebih tinggi dari coachee.
  • Memberdayakan. Proses inilah yang membedakan coaching dengan proses lainnya. Dalam hal ini,  dengan sesi coaching yang ditekankan pada bertanya reflektif dan mendalam, seorang coach menginspirasi coachee untuk menemukan jawaban-jawaban sendiri atas permasalahannya.
  • Optimalisasi. Selain menemukan jawaban sendiri, seorang coach akan berupaya memastikan jawaban yang didapat oleh coachee diterapkan dalam aksi nyata sehingga potensi coachee berkembang.

Ki Hadjar Dewantara menekankan bahwa tujuan pendidikan itu ‘menuntun tumbuhnya atau hidupnya kekuatan kodrat anak sehingga dapat memperbaiki lakunya. oleh sebab itu peran seorang coach (pendidik) adalah menuntun segala kekuatan kodrat (potensi) agar mencapai keselamatan dan kebahagiaan sebagai manusia maupun anggota masyarakat. Dalam proses coaching, murid diberi kebebasan namun pendidik sebagai ‘pamong’ dalam memberi tuntunan dan arahan agar murid tidak kehilangan arah dan membahayakan dirinya. Seorang ‘pamong’ dapat memberikan ‘tuntunan’ melalui pertanyaan-pertanyaan reflektif agar kekuatan kodrat anak terpancar dari dirinya.

Dalam konteks pendidikan Indonesia saat ini, coaching menjadi salah satu proses ‘menuntun’ kemerdekaan belajar murid dalam pembelajaran di sekolah. Coaching menjadi proses yang sangat penting dilakukan di sekolah terutama dengan diluncurkannya program merdeka belajar oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. Program ini dapat membuat murid menjadi lebih merdeka dalam belajar untuk mengeksplorasi diri guna mencapai tujuan pembelajaran dan memaksimalkan potensinya. Harapannya, proses coaching dapat menjadi salah satu langkah tepat bagi guru untuk membantu murid mencapai tujuannya yaitu kemerdekaan dalam belajar.

Masih terkait dengan kemerdekaan belajar, proses coaching merupakan proses untuk mengaktivasi kerja otak murid. Pertanyaan-pertanyaan reflektif dalam  dapat membuat murid melakukan metakognisi. Selain itu, pertanyaan-pertanyaan dalam proses coaching juga membuat murid lebih berpikir secara kritis dan mendalam. Yang akhirnya, murid dapat menemukan potensi dan mengembangkannya.

Murid kita di sekolah tentunya memiliki potensi yang berbeda-beda dan menunggu untuk dikembangkan. Pengembangan potensi  inilah yang menjadi tugas seorang guru. Apakah pengembangan diri anak ini cepat, perlahan-lahan atau bahkan berhenti adalah tanggung jawab seorang guru. Pengembangan diri anak dapat dimaksimalkan dengan proses coaching.

Coaching, sebagaimana telah dijelaskan pengertiannya dari awal memiliki peran yang sangat penting karena dapat digunakan untuk menggali potensi murid sekaligus mengembangkannya dengan berbagai strategi yang disepakati bersama. JIka proses coaching berhasil dengan baik, masalah-masalah pembelajaran atau masalah eksternal yang mengganggu proses pembelajaran dan dapat menurunkan potensi murid akan dapat diatasi.

Mengingat pentingnya proses coaching ini sebagai alat untuk memaksimalkan potensi murid, guru hendaknya memiliki keterampilan coaching.  Keterampilan coaching ini sangat erat kaitannya dengan keterampilan berkomunikasi. Berkomunikasi seperti apakah yang perlu seorang coach miliki akan dibahas pada bagian selanjutnya dalam modul coaching ini. Selain keterampilan berkomunikasi, beberapa keterampilan dasar perlu dimiliki oleh seorang coach. International Coach Federation (ICF) memberikan acuan mengenai empat kelompok kompetensi dasar bagi seorang coach yaitu:

  • keterampilan membangun dasar proses coaching
  • keterampilan membangun hubungan baik
  • keterampilan berkomunikasi
  • keterampilan memfasilitasi pembelajaran

Empat keterampilan dasar seorang coach seharusnya dapat dimiliki oleh guru ketika memerankan diri sebagai coach.

Dari keempat keterampilan tersebut, keterampilan yang sudah saya kuasai yaitu keterampilan membangun hubungan baik dan keterampilan berkomunikasi. Sementara keterampilan yang perlu saya asah agar dapat menjalankan coaching dengan baik yaitu keterampilan membangun dasar proses coaching dan keterampilan memfasilitasi pembelajaran. Kendala yang ditemui ketika berupaya meningkatkan keterampilan tersebut adalah belum memahami cara membangun dasar proses coaching, masih belum bisa memfasilitasi pembelajaran secara maksimal, karena biasanya lebih banyak mengajari daripada membantu untuk belajar. Selain itu, sugesti negatif yang dimiliki sebagian besar peserta didik bahwa matematika itu adalah pelajaran yang sangat sulit.

Dari video burung hantu yang membantu sang kancil menyeberang sungai, burung hantu terlebih dahulu membantu sang kancil merefleksi apa saja yang sudah ia lakukan untuk mencapai tujuannya. Ia juga membantu sang kancil untuk menggali potensi yang dimiliki sang kancil. Burung hantu menanggapi pernyataan sang kancil tentang ketidakmampuannya dengan menanyakan kemampuan apa yang dimiliki sang kancil dan bagaimana menerapkannya hingga sang kancil menyadari potensi yang dimilikinya dan berhasil menerapkan potensi yang dimilikinya. Adapun pertanyaan-pertanyaan yang diajukan burung hantu untuk membantu sang kancil adalah sebagai berikut:

  • Apa yang bisa saya bantu?
  • Apa yang telah Anda coba sejauh ini?
  • Bisakah Anda datang ke sungai? Apa yang kamu lihat? Apa yang Anda lihat dalam refleksi itu? Siapa yang kamu lihat?
  • Apakah kamu tidak bisa melakukan apa yang mereka lakukan?
  • Apa yang akan kamu lakukan?
  • Apa kemampuanmu? Tunjukkan bagaimana kamu melakukannya.

Jika saya menjadi sang kancil, tentu akan merasa senang karena sudah merasa dibantu. Selain itu saya juga merasa puas dan lega karena telah mampu melakukannya sendiri dengan potensi yang dimiliki tanpa harus berusaha menjadi seperti orang lain. Jika saya adalah burung hantu dan kancil adalah murid, tentu saya mesti sabar karena mereka tentu sangat membutuhkan bantuan. Mereka membutuhkan arahan dan petunjuk yang tepat untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya.

Sementara itu dari video pengemudi mobil, diperoleh bahwa Ketika pengemudi mobil berperan sebagai konselor, ia menggali masalah-masalah yang dihadapi oleh seseorang yang bermasalah dalam mengemudi mobil di masa lalu. Ketika menjadi mentor, ia membantu seseorang yang bermasalah dalam mengemudi mobil dengan memberikan tips bagaimana mengemudi dengan aman. Dan Ketika ia menjadi coach, ia membantu seseorang yang bermasalah dalam mengemudi mobil dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan untuk menggali kemampuan orang tersebut dalam memulai mengemudi lagi. Perbedaan antara coaching, mentoring, dan konseling dapat ditinjau dari aspek tujuan, hubungan, dan keahlian. 

Ditinjau dari aspek tujuan, coaching mengarahkan coachee untuk menyelesaikan masalahnya sendiri dan memaksimalkan potensinya. Mentoring membagikan  pengalamannya untuk membantu mentee mengembangkan dirinya. Konseling membantu konseli memecahkan masalahnya. 

Ditinjau dari aspek hubungan, coaching merupakan kemitraan yang setara dan coachee sendiri yang mengambil keputusan. Coach hanya mengarahkan saja, coachee lah yang membuat keputusan sendiri. Mentoring merupakan hubungan antara seseorang yang berpengalaman dan yang kurang berpengalaman. Mentor langsung memberikan tips bagaimana menyelesaikan suatu masalah atau mencapai sesuatu. Konseling merupakan hubungan antara seorang ahli dan seseorang yang membutuhkan bantuannya. Konselor bisa saja langsung memberi solusi.

Ditinjau dari aspek keahlian, coach bisa saja seseorang yang ahli, guru, teman  atau rekan kerja. Mentor adalah seseorang yang berpengalaman dalam bidangnya. Konselor adalah seseorang yang ahli  dalam bidangnya.

Guru berperan sebagai konselor pada saat ingin mengetahui masalah yang sedang dihadapi oleh peserta didik. Ini dilakukan dengan cara menggali masalah-masalah yang dihadapi peserta didik di masa lalu. Guru berperan sebagai mentor ketika ingin membagi pengalamannya kepada peserta didik untuk membantu mereka mengembangkan dirinya. Ini dilakukan dengan cara memberikan tips bagaimana menyelesaikan suatu masalah atau mencapai sesuatu. Guru berperan sebagai coach ketika ingin mengarahkan peserta didik untuk menyelesaikan masalahnya sendiri dan memaksimalkan potensinya. Ini bisa dilakukan dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan untuk menggali kemampuan peserta didik hingga mereka membuat keputusan sendiri. Untuk mendorong potensi murid, peran yang mesti dipilih adalah peran sebagai coach karena coach dapat mengarahkan peserta didik untuk menyelesaikan masalahnya sendiri dan memaksimalkan potensinya. Kendala yang saya alami ketika berperan sebagai seorang coach adalah kadang tidak sabar dalam mengarahkan peserta didik. Sehingga semestinya mereka menyelesaikan masalahnya sendiri dengan memaksimalkan potensi yang mereka miliki, akhirnya saya langsung memberikan solusi atau tips berdasarkan pengalaman yang saya miliki. Padahal ketika saya langsung memberikan solusi, maka otomatis saya tidak menjadi coach melainkan konselor. Begitu pula ketika saya langsung memberikan tips berdasarkan pengalaman yang saya miliki, maka saya pun tidak menjadi coach melainkan mentor. 

Komunikasi merupakan keterampilan dasar coaching. Komunikasi dapat diartikan sebagai proses meneruskan informasi atau pesan dari satu pihak kepihak yang lain dengan menggunakan media kata, tulisan ataupun tanda peraga. Komunikasi dapat terjadi satu arah dan dua arah, dimana ada peran pemberi pesan dan penerima pesan. 4 unsur utama yang mendasari prinsip komunikasi yang memberdayakan, yaitu hubungan saling mempercayai, menggunakan data yang benar, bertujuan menuntun para pihak untuk optimalisasi potensi, dan rencana tindak lanjut atau aksi.

Komunikasi terdiri dari 4 aspek, yaitu komunikasi asertif, pendengar aktif, bertanya efektif, dan umpan balik positif. Setelah melihat tayangan video tentang gaya komunikasi maka saya berkesimpulan bahwa saya miliki adalah gaya komunikasi asertif karena saya memiliki rasa percaya diri dalam menyatakan pendapat, senantiasa mencari jalan tengah dalam menyelesaikan masalah, berpendapat tapi juga belajar mendengarkan pendapat orang lain, dan senantiasa mencari pendapat yang terbaik dan tepat untuk menyelesaikan masalah. Langkah-langkah yang perlu dipelajari untuk menjadi komunikator yang asertif adalah cara berkomunikasi yang baik, melatih empati bagi orang lain, dan menumbuhkan rasa percaya diri dalam menyatakan pendapat. Adapun tantangan saya dalam melakukan komunikasi asertif adalah terkadang saya bersikap egois pada saat menyatakan pendapat. Terkadang muncul rasa ingin diterima pendapatnya tanpa memperdulikan pendapat orang lain. Oleh karena itu, saya perlu berusaha melatih empati bagi orang lain agar bisa memahami orang lain sehingga bisa belajar mendengarkan pendapat orang lain.

Dalam usaha membangun keselarasan berkomunikasi, coach juga perlu belajar menyamakan posisi diri pada saat coaching berlangsung. Beberapa tips singkat yang dapat seorang coach lakukan adalah menyamakan kata kunci, menyamakan bahasa tubuh, menyelaraskan emosi. Setelah mempelajari bagian ini, saya memahami bahwa makna dari membangun sebuah komunikasi asertif dengan murid adalah membangun keselarasan dalam berkomunikasi sehingga murid merasa aman dan nyaman ketika berkomunikasi dengan guru. Dampak yang bisa saya rasakan adalah saya bisa mengetahui tips membangun komunikasi asertif dengan murid, yaitu menyamakan kata kunci, menyamakan bahasa tubuh, dan menyelaraskan emosi. Dengan demikian saya merasa terobsesi untuk mencoba ketiga tips ini ketika berkomunikasi dengan murid. 

Kadang orang merasa bahwa ia sudah memahami apa yang dikatakan orang lain, padahal ia bahkan mungkin belum memikirkan apa yang sudah ia dengar. Untuk memahami dengan baik apa yang kita dengar, tentu terlebih dahulu kita harus pikirkan apa yang kita dengar. Setelah menonton video mendengarkan aktif, saya bisa menyimpulkan bahwa mendengarkan berarti proses mendengar yang dilakukan secara sadar, penuh perhatian, dan penuh konsentrasi. Hambatan yang dapat membuat saya tidak mendengarkan secara aktif adalah adanya suara lain atau ada hal lain yang sedang dipikirkan sehingga saya menjadi tidak konsentrasi pada saat mendengar apa yang orang lain sampaikan. Untuk menghilangkan hambatan tersebut, saya akan mengajak lawan bicara untuk berbincang di tempat yang tenang tanpa gangguan suara yang lain, mengesampingkan urusan lain yang sedang dipikirkan untuk memberikan perhatian penuh pada lawan bicara. Ada 5 Teknik mendengarkan aktif, yaitu memberikan perhatian penuh pada lawan bicara kita dalam menyampaikan pesan, tunjukkan bahwa kita mendengarkan, menanggapi perasaan dengan tepat, Parafrase, dan bertanya.

Bertanya pada coaching merupakan kemampuan bertanya dengan tujuan tertentu. Bukan sekedar jawaban singkat yang diharapkan, namun pertanyaan yang diberikan dapat menstimulasi pemikiran coachee, memunculkan hal-hal yang mungkin belum terpikirkan sebelumnya, mengungkapkan emosi atau nilai dalam diri dan yang dapat mendorong coachee untuk membuat sebuah aksi bagi pengembangan potensi diri. 

TIRTA dikembangkan dari satu model coaching yang dikenal sangat luas dan telah diaplikasikan, yaitu GROW model. GROW adalah kepanjangan dari Goal, Reality, Options dan Will. Pada tahapan 1) Goal (Tujuan): coach perlu mengetahui apa tujuan yang hendak dicapai coachee dari sesi coaching ini, 2) Reality (Hal-hal yang nyata): proses menggali semua hal yang terjadi pada diri coachee, 3) Options (Pilihan): coach membantu coachee dalam memilah dan memilih hasil pemikiran selama sesi yang nantinya akan dijadikan sebuah rancangan aksi. Will (Keinginan untuk maju): komitmen coachee dalam membuat sebuah rencana aksi dan menjalankannya. 

Model TIRTA dikembangkan dengan semangat merdeka belajar yang menuntut guru untuk memiliki keterampilan coaching.  Hal ini penting mengingat tujuan coaching yaitu untuk melejitkan potensi murid agar menjadi lebih merdeka. Melalui model TIRTA, guru diharapkan dapat melakukan praktik coaching di komunitas sekolah dengan mudah. TIRTA kepanjangan dari Tujuan. Identifikasi, Rencana aksi, dan Tanggung jawab.

Dari segi bahasa, TIRTA berarti air. Air mengalir dari hulu ke hilir. Jika kita ibaratkan murid kita adalah air, maka biarlah ia merdeka, mengalir lepas hingga ke hilir potensinya. Anda, sebagai guru memiliki tugas untuk menjaga air itu tetap mengalir, tanpa sumbatan.

Tugas guru adalah menyingkirkan sumbatan-sumbatan yang mungkin menghambat potensi murid Anda. Bagaimana cara Anda menjaga agar dapat menyingkirkan sumbatan yang ada? Jawabannya adalah keterampilan coaching.

Dari semua langkah dalam model TIRTA, langkah yang paling menantang adalah Tanggung jawab. Menurut saya, langkah ini cukup menantang karena dari aksi yang telah direncanakan masih dibutuhkan komitmen yang kuat untuk melaksanakan rencana aksi termasuk memilih orang yang dapat membantu menjalankan komitmen tersebut. Kendala yang mungkin dihadapi ketika menggunakan langkah-langkah dalam model TIRTA ketika berupaya melakukan sesi coaching dengan murid di sekolah adalah murid masih tidak percaya diri dan tidak memiliki keterbukaan dalam menyampaikan pendapat.


Share:

Saturday, August 7, 2021

Catatan Akhir Pekan Guru Penggerak Part 13: Mindfullness, STOP, dan POOCH

Oleh: Jamaluddin Tahuddin

Pembelajaran social emosional merupakan pembelajaran yang dilakukan secara kolaboratif seluruh komunitas sekolah. Proses kolaborasi ini memungkinkan anak dan orang dewasa di sekolah memperoleh dan menerapkan pengetahuan, keterampilan dan sikap positif mengenai aspek sosial dan emosional. Pembelajaran sosial dan emosional terdiri atas 5 kompetensi, yaitu kesadaran diri, pengelolaan diri, kesadaran sosial, keterampilan relasi, dan pengambilan keputusan yang bertanggung jawab.

Pada kompetensi kesadaran diri, kita mesti mengenali 6 emosi dasar yaitu takut, marah, jijik, kaget, sedih, dan bahagia. Takut sebagai respon emosional terhadap ancaman langsung yang umumnya dianggap sebagai kecemasan, memiliki peranan penting dalam bertahan hidup. Marah yang ditandai dengan permusuhan, pergolakan, frustrasi, dan perselisihan dengan orang lain, berperan dalam perlawanan ketika terdapat suatu ancaman, diwujudkan dalam bentuk menangkis bahaya atau melindungi diri. Jijik yang berasal dari sejumlah hal, termasuk rasa, pemandangan, atau bau yang tidak menyenangkan, bisa juga dalam bentuk kejijikan moral ketika mereka mengamati orang lain terlibat dalam perilaku yang tidak menyenangkan, tidak bermoral, atau jahat. Kaget yang biasanya cukup singkat dan ditandai dengan respons kejutan fisiologis setelah melihat atau mendapat sesuatu yang tidak terduga, bisa positif, negatif, atau netral. Sedih yang ditandai oleh perasaan kecewa, keputusasaan, ketidaktertarikan, dan suasana hati yang muram. Dan bahagia sebagai keadaan yang menyenangkan yang ditandai oleh perasaan puas, gembira, puas, dan sejahtera.

Kompetensi pengelolaan diri merupakan kompetensi mengelola emosi dan fokus. Kompetensi ini dapat dilatihkan dengan menggunakan Teknik STOP (Stop, Take a breath, Observe, Proceed). Stop berarti berhenti. Dalam hal ini kita hendaknya menghentikan apapun yang sedang dilakukan sambil mengambil jeda sejenak. Take a breath berarti tarik napas dalam. Sadari napas masuk, sadari napas keluar. Rasakan udara segar yang masuk melalui hidung. Rasakan udara hangat yang keluar dari lubang hidung. Lakukan 2-3 kali. Napas masuk, napas keluar. Observe berarti amati apa yang dirasakan pada tubuh. Amati sensasi  yang dirasakan pada tubuh. Amati pilihan-pilihan yang dapat dilakukan dengan intensi yang didasari keinginan belajar dan kebaikan. Proceed berarti lanjutkan kegiatan. Latihan selesai bawalah perasaan yang lebih tenang, pikiran yang lebih jernih, dan sikap yang lebih positif dalam aktivitas selanjutnya. 

Kompetensi kesadaran sosial dengan melatih empati dengan menaruh perhatian pada perasaan orang lain dengan 3 pertanyaan dasar, yaitu apa yang dirasakan orang tersebut, apa yang mungkin akan dia lakukan, dan apa yang saya rasakan jika mengalami kejadian yang sama. 

Kompetensi keterampilan sosial berhubungan dengan resiliensi (daya lenting/ ketangguhan): kemampuan individu untuk merespons tantangan atau trauma yang dihadapi dengan cara-cara sehat dan produktif. Sumber resiliensi individu yaitu 3I (I have, I am, I can). I have (saya memiliki) merupakan sumber resiliensi yang berhubungan dengan besarnya dukungan sosial dari lingkungan sekitar yang saya miliki. I am (Saya adalah) merupakan sumber resiliensi yang berkaitan dengan kekuatan dalam diri (didalamnya terdapat perasaan, sikap, dan keyakinan individu). I can (Saya bisa) merupakan sumber resiliensi yang berkaitan dengan usaha yang dapat dilakukan oleh seseorang untuk memecahkan masalah menuju kekuatan diri (kemampuan menyelesaikan persoalan, keterampilan sosial dan interpersonal. Sumber daya resiliensi (4S), yaitu Supportive People, Strategy, Sagacity, Solution-seeking Behaviour. Identifikasi “Supportive People” yang jadi sandaran ketika Anda terpuruk. Identifikasi “Strategy” yang digunakan untuk membantu diri dalam atasi pemikiran atau perasaan negatif yang membuat diri sulit merespon permasalahan. Identifikasi “Sagacity” atau kebijaksanaan yang membuat anda dapat bertahan dari kesulitan dan melangkah maju. Identifikasi “Solution-seeking Behaviour” atau perilaku mencari bantuan yang pernah dilakukan untuk membantu menyelesaikan permasalahannya.

Kompetensi pengambilan keputusan yang bertanggung jawab dengan menggunakan teknik POOCH (Problems, Options, Outcomes, Choices). Problems dengan mengevaluasi situasi, Apa masalahnya? (harapan dan realita) Apa penyebabnya?. Options dengan menganalisis alternatif pilihan: Apa saja yang dapat dilakukan? Apakah ada pilihan yang berbeda?. Outcomes dan Choices dengan mempertimbangkan konsekuensi dari masing-masing pilihan itu terhadap diri sendiri dan orang lain.

Ruang lingkup implementasi pembelajaran sosial dan emosional terdiri dari kegiatan rutin, terintegrasi dalam pembelajaran, dan protokol. Kegiatan rutin adalah kegiatan yang dilakukan di luar waktu belajar akademik sesuai dengan kondisi sekolah masing-masing, misal ekskul, perayaan hari besar, kegiatan sekolah, apel pagi, kerja bakti, senam bersama, kunjungan perpustakaan yang dijadwalkan, membaca bersama, seminar/ pelatihan. Terintegrasi dalam pembelajaran sebagai  strategi pembelajaran atau diintegrasikan dalam kurikulum (RPP). Sedang protokol berkaitan dengan budaya atau aturan sekolah yang sudah menjadi kesepakatan bersama dan diterapkan secara mandiri oleh murid atau sebagai kebijakan sekolah untuk merespon situasi atau kejadian tertentu. Misalnya, berdoa sebelum memulai kegiatan, menjaga ketenangan di ruang perpustakan, berdoa  di mushola sekolah dengan khidmat, dll. 

3 hal menarik yang telah saya pelajari adalah sebagai berikut:

  1. Membuat diri dalam keadaan kesadaran penuh (Mindfullness) dapat membuat kita fokus dalam beraktifitas.
  2. Salah satu teknik untuk membuat diri dalam kesadaran penuh (Mindfullness) adalah dengan teknik STOP (Stop, Take a deep breath, Observe, dan Proceed)
  3. Salah satu teknik yang dapat dilakukan dalam mengambil keputusan secara bertanggung jawab adalah dengan menggunakan teknik POOCH (Problem, Options, Outcome, Choice, dan How)

2 hal penting yang saya pelajari:

  • Untuk membuat diri berada pada kondisi kesadaran penuh (Mindfullness), kita bisa menggunakan teknik STOP (Stop, Take a deep breath, Observe, dan Proceed). Pada teknik ini, kita terlebih dahulu menghentikan aktifitas sejenak, kemudian menarik nafas dalam dan menghembuskannya sebanyak 2-3 kali. Pada saat bernafas, kita hendaknya merasakan udara yang masuk ke dalam hidung dan keluar dari hidung saat dihembuskan sambil mengamati perut yang mengembang saat bernafas dan mengempes saat menghembuskan nafas. Setelah itu, baru kembali melanjutkan aktifitas. Pelajaran ini penting agar kita senantiasa fokus dalam mengerjakan setiap aktifitas, sehingga kita dapat berpikir secara jernih dan tidak stres.
  • Pengambilan keputusan yang bertanggung jawab dengan teknik POOCH (Problem, Options, Outcome, Choice, dan How). Teknik ini penting dipelajari agar kita bisa mengambil keputusan secara tepat dan bisa dipertanggung jawabkan. Teknik ini diawali dengan mengidentifikasi masalah terlebih dahulu, kemudian membuat daftar pilihan-pilihan solusi yang bisa dilakukan untuk memecahkan masalah tersebut serta mempertimbangkan segala dampak positif dan negatif dari setiap solusi itu. Setelah itu barulah mengambil keputusan berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut dan memikirkan bagaimana cara melaksanakannya.

Satu hal yang ingin saya coba dan terapkan dalam kelas adalah saya akan mencoba teknik STOP di kelas sebelum memulai pelajaran atau sebelum murid mengerjakan soal latihan. Hal ini dilakukan agar murid bisa lebih fokus dalam belajar atau saat mengerjakan soal latihan.

Pada kegiatan demonstrasi kontekstual, saya mencoba mengintegrasikan kompetensi sosial-emosional (KSE) berbasis kesadaran penuh ke dalam RPP. Dalam hal ini kompetensi social dan emosional yang diintegrasikan adalah teknik mengelola emosi dan fokus serta melatih empati bagi murid.


 

Share:

Saturday, July 31, 2021

Catatan Akhir Pekan Guru Penggerak Part 12: Pembelajaran Sosial Emosional

Oleh: Jamaluddin Tahuddin

Pembelajaran Sosial dan Emosional adalah pembelajaran yang dilakukan secara kolaboratif seluruh komunitas sekolah. Proses kolaborasi ini memungkinkan anak dan orang dewasa di sekolah memperoleh dan menerapkan pengetahuan, keterampilan dan sikap positif mengenai aspek sosial dan emosional. Pembelajaran sosial dan emosional bertujuan untuk

  1. memberikan pemahaman, penghayatan dan kemampuan untuk mengelola emosi
  2. menetapkan dan mencapai tujuan positif
  3. merasakan dan menunjukkan empati kepada orang lain
  4. membangun dan mempertahankan hubungan yang positif serta
  5. membuat keputusan yang bertanggung jawab. 

Pembelajaran sosial dan emosional dapat diberikan dalam tiga ruang lingkup: 

  1. Kegiatan rutin:  kegiatan yang dilakukan di luar waktu belajar akademik. Misalnya, kegiatan membaca bersama, ekskul, perayaan hari besar, acara sekolah, apel pagi, kerja bakti, senam pagi bersama, seminar/pelatihan
  2. Terintegrasi dalam pembelajaran: sebagai  strategi pembelajaran atau diintegrasikan dalam kurikulum. Misalnya,  melakukan refleksi setelah menyelesaikan sebuah topik pembelajaran, membuat diskusi kasus atau kerja kelompok untuk memecahkan masalah, dll.
  3. Protokol: budaya atau aturan sekolah yang sudah menjadi kesepakatan bersama dan diterapkan secara mandiri oleh murid atau sebagai kebijakan sekolah untuk merespon situasi atau kejadian tertentu. Misalnya, menjaga ketenangan di ruang perpustakan, berdoa  di mushola sekolah dengan khidmat, dll.

Pembelajaran Sosial dan Emosional pada hakikatnya adalah pembelajaran yang mengkondisikan murid pada situasi dimana mereka mampu memahami, menghayati, dan mengelola emosi mereka sehingga mereka bisa memecahkan masalah yang dihadapi serta menumbuhkan sikap sosial pada diri murid sehingga mereka bisa merasakan dan menunjukkan empati kepada orang lain.

Penting bagi seorang guru untuk memahami dan menerapkan pembelajaran sosial dan emosional karena pembelajaran sosial dan emosional sangat dibutuhkan oleh murid untuk dapat bertahan dalam masalah sekaligus memiliki kemampuan memecahkannya. Selain itu pembelajaran sosial dan emosional juga dapat mengajarkan mereka menjadi orang yang baik, memberikan keseimbangan pada individu dan mengembangkan kompetensi personal yang dibutuhkan untuk dapat menjadi sukses.

Kompetensi sosial dan emosional mencakup: kesadaran diri, pengelolaan diri, pengambilan keputusan yang bertanggung jawab, keterampilan relasi, dan kesadaran sosial. Adapun hal-hal yang sudah saya ketahui sebelumnya tentang 5 kompetensi sosial dan emosional adalah bahwa pembelajaran sosial dan emosional berupaya mengkondisikan murid agar mereka mampu memahami, menghayati, dan mengelola emosi mereka sehingga mereka bisa memecahkan masalah yang dihadapi serta menumbuhkan sikap sosial pada diri murid sehingga mereka bisa merasakan dan menunjukkan empati kepada orang lain. Hal baru yang diperoleh dari video yang ditayangkan di awal kegiatan eksplorasi konsep adalah bahwa bagaimana membuat murid memiliki kesadaran diri dan kesadaran sosial, serta mampu mengambil keputusan yang baik dan bertanggung jawab merupakan hal yang sangat penting dan utama sebelum membahas mengenai konteks akademis dan keterampilan yang kita butuhkan dalam kehidupan. Sementara hal-hal yang ingin saya pelajari lebih lanjut adalah bagaimana cara membelajarkan sosial dan emosional bagi murid di kelas.

Mindfulness terbuka untuk semua orang tanpa terkecuali. Terlebih dengan adanya fakta bahwa kita hidup di lingkungan yang sangat sesak, dimana segala sesuatunya bergerak lebih cepat daripada kecepatan kita mencerna informasi. Mindfulness menyediakan cara bagi setiap orang untuk menikmati setiap momen dan memberikan rasa ketenangan, terlepas dari kenyataan bahwa kita hidup di lingkungan yang begitu padat. Kesadaran penuh (mindfulness) menurut Kabat - Zinn (dalam Hawkins, 2017, hal. 15) dapat diartikan sebagai kesadaran yang muncul ketika seseorang memberikan perhatian secara sengaja pada kondisi saat sekarang dilandasi rasa ingin tahu dan kebaikan (The awareness that arises when we pay attention, on purpose, in the present moment, with curiosity and kindness).

Ada beberapa kata kunci, yaitu: kesadaran (awareness), perhatian yang disengaja (on purpose), saat ini (present moment), rasa ingin tahu (curiosity), dan kebaikan (compassion). Artinya ada keterkaitan antara unsur pikiran (perhatian), kemauan (yang bertujuan), dan rasa (rasa ingin tahu dan kebaikan) pada kegiatan (fisik) yang sedang dilakukan.

Kesadaran penuh (mindfulness) muncul saat seorang sadar sepenuhnya pada apa yang sedang dikerjakan, atau dalam situasi yang menghendaki perhatian yang penuh. Misalnya, seorang anak yang terlihat asyik bermain peran dengan menggunakan boneka tanpa terganggu oleh suara sekitarnya, murid yang sedang memainkan musik, menikmati alur cerita dalam bacaan, menikmati segelas teh hangat, atau menikmati pemandangan matahari terbenam, atau guru yang sedang mendengarkan murid dengan penuh perhatian.  Intinya adalah adanya perhatian yang dilakukan secara sadar dengan dilandasi rasa ingin tahu dan kebaikan.

Salah satu fungsi latihan berkesadaran penuh adalah menumbuhkan perasaan yang lebih tenang dan pikiran yang lebih jernih, yang akan berpengaruh pada keputusan yang lebih responsif dan reflektif.

Latihan berkesadaran penuh (mindfulness) menjadi sangat relevan dan penting bagi siapapun untuk dapat menjalankan peran dan tanggung jawabnya dengan bahagia dan optimal. Ini termasuk bagi pendidik, murid bahkan juga untuk orangtua. Latihan tersebut sebenarnya sudah banyak diterapkan dalam pendidikan kita sejak lama. Misalnya, mengajak murid untuk hening dan berdoa sebelum memulai pelajaran, melakukan berbagai kegiatan literasi, mencintai alam, berolah-seni maupun berolahraga, dan lain sebagainya.

Dalam kondisi berkesadaran penuh, terjadi perubahan fisiologis seperti meluasnya area otak yang terutama berfungsi untuk belajar dan mengingat, berkurangnya stress, dan munculnya perasaan tenang dan stabil. Latihan berkesadaran penuh dapat menumbuhkan perasaan yang lebih tenang dan pikiran yang lebih jernih, yang akan berpengaruh pada keputusan yang lebih responsif dan reflektif. 90 % otak kita bekerja dalam keadaan tdk sadar. Lobus frontal adalah bahian depan otak yg memproses emosi, membantu manusia merespon meski kewalahan, meresap emosi orang lain yg menimbulkan empati dan insight. Frontal lobe ini akan berkembang dengan melakukan mindfulness. Sedangkan bagian otak amigdala bekerja dominan jika kita merasa kuatir, stres atau putus asa. Latihan berkesadaran penuh (mindfulness) menjadi sangat relevan dan penting bagi siapapun untuk dapat menjalankan peran dan tanggung jawabnya dengan bahagia dan optimal. Ini termasuk bagi pendidik, murid bahkan juga untuk orangtua. Latihan tersebut sebenarnya sudah banyak diterapkan dalam pendidikan kita sejak lama. Latihan berkesadaran penuh (mindfulness) sangat bermanfaat terutama bagi guru dalam menghadapi suatu situasi sosial yang menantang dalam menjalankan peran sebagai pendidik. Misalnya, mengajak murid untuk hening dan berdoa sebelum memulai pelajaran, melakukan berbagai kegiatan literasi, mencintai alam, berolah-seni maupun berolahraga, dan lain sebagainya. 

Dengan demikian, murid dapat merasa lebih tenang dan pikiran yang lebih jernih, yang akan berpengaruh pada keputusan yang lebih responsif dan reflektif. Intinya mindfulness dapat membantu murid dalam proses pembelajaran.

Kesadaran penuh (mindfulness) dapat dilatih dan ditumbuhkan melalui berbagai kegiatan. Artinya, kita dapat melatih kemampuan untuk memberikan perhatian yang berkualitas pada apa yang kita lakukan. Kegiatan-kegiatan seperti latihan menyadari nafas (mindful breathing); latihan bergerak sadar (mindful movement), yaitu bergerak  yang disertai kesadaran  tentang intensi dan tujuan gerakan; latihan berjalan sadar (mindful walking) dengan menyadari  gerakan tubuh saat berjalan, dan berbagai kegiatan sehari-hari  yang mengasah indera (sharpening the senses) dengan melibatkan mata, telinga, hidung, indera perasa, sensori di ujung jari, dan sensori peraba kita.  Kegiatan-kegiatan di atas seperti bernapas dengan sadar, bergerak dengan sadar, berjalan dengan sadar dan menyadari seluruh tubuh dengan sadar dapat diawali dengan cara yang paling sederhana yaitu dengan menyadari nafas. 

Mengapa penting untuk menyadari nafas?  Karena napas adalah jangkar yang dimiliki setiap orang untuk berada  di sini dan masa sekarang (here and now). Pikiran kita merupakan bagian diri kita yang seringkali sulit dikendalikan. Seorang ilmuwan dan filsuf bernama Deepak Chopra dalam website pribadinya menyebutkan bahwa manusia memiliki 60.000-80.000 pikiran dalam sehari. Bayangkan betapa sibuknya pikiran kita. Karena sangat cair, pikiran dapat bergerak ke masa depan dan menimbulkan perasaan kuatir. Pikiran juga dapat bergerak  ke masa lalu yang seringkali menimbulkan perasaan menyesal. Pikiran berada dalam situasi terbaiknya jika ia fokus  situasi saat ini dan masa sekarang,  Cara termudah  untuk membuat pikiran dan perasaan Anda berada pada saat ini  dan masa sekarang adalah dengan menyadari nafas. 

Setelah menonton video latihan pernapasan STOP, langkah-langkah yang dapat dilakukan dengan mudah untuk berada dalam kondisi kesadaran penuh (mindfulness). Teknik sederhana ini disebut Teknik STOP. STOP merupakan akronim dari:

  • Stop/ Berhenti. Hentikan apapun yang sedang Anda lakukan.
  • Take a deep Breath/ Tarik nafas dalam. Sadari napas masuk, sadari napas keluar. Rasakan udara segar yang masuk melalui hidung. Rasakan udara hangat yang keluar dari lubang hidung. Lakukan 2-3 kali. Napas masuk, napas keluar.
  • Observe/ Amati. Amati apa yang Anda rasakan pada tubuh Anda? Amati perut yang mengembang sebelum membuang napas. Amati perut yang mengempes saat Anda membuang napas. Amati pilihan-pilihan yang dapat Anda lakukan.
  • Proceed/ Lanjutkan. Latihan selesai. Silahkan lanjutkan kembali aktivitas Anda dengan perasaan yang lebih tenang, pikiran yang lebih jernih, dan sikap yang lebih positif.

Berbagai kegiatan berbasis kesadaran penuh (mindfulness) dalam sehari-hari memungkinkan seseorang membangun kesadaran penuh untuk dapat memberikan perhatian secara sadar bertujuan yang didasarkan  keterbukaan pikiran, rasa ingin tahu dan kebaikan yang akan membantu seseorang dalam menghadapi situasi-situasi menantang dan sulit.  Secara saintifik, latihan mindfulness  yang konsisten akan memperkuat hubungan sel-sel saraf (neuron) otak yang berhubungan dengan fokus, konsentrasi, dan kesadaran. Seseorang yang memiliki kesadaran diri cenderung akan lebih menghargai perbedaan dan memiliki rasa empati terhadap orang lain sehingga ia akan lebih memahami diri dan orang lain. Dengan demikian ia akan mampu menghadapi tantangan dan perspektif yang berbeda-beda dari orang lain yang lebih dikenal dengan sebutan resiliensi. Ia juga akan mampu mengambil keputusan yang bertanggung jawab hingga akhirnya ia akan memperoleh kesejahteraan hidup yang membawanya pada kebahagiaan.

Diberikan 5 kasus terkait situasi sosial yang membutuhkan penerapan berbagai kompetensi sosial-emosional. Dalam kasus 1, bisa jadi Ibu Adriana marah karena merasa tidak dihargai saat salah satu murid tidak melakukan instruksinya. Tapi dalam kasus yang lain, bisa juga sebetulnya yang dirasakan Ibu Adriana adalah perasaan kewalahan. Yang jika kita lihat ke dalam gambar roda emosi, kewalahan adalah ekspresi emosi takut. Jadi alih-alih Ibu Adriana marah, dia sebetulnya sedang  mengekspresikan perasaan takutnya.

Dalam kondisi itu, ibu Adriana hendaknya memiliki kesadaran penuh (mindfullness) sehingga ia bisa merasa lebih tenang dan pikiran yang lebih jernih sehingga bisa mengambil keputusan yang lebih responsif dan reflektif. Dengan demikian, ia tidak perlu memarahi Diana sampai membuatnya malu di depan teman-temannya yang lain.

Dalam kasus 2, ibu Adriana dihadapkan pada situasi dimana ia harus menyelesaikan beberapa tugas secara bersamaan. Ia harus memastikan semua perencanaan, pengaturan personil, dan pengaturan anggaran sudah tepat. Tugas-tugas yang ia kerjakan secara bersamaan membuat pikirannya beralih sehingga tidak lagi fokus dan lupa menyiapkan rubrik untuk pembelajaran geografi keesokan harinya. 

Mengerjakan beberapa tugas secara bersamaan membuat pikiran kita beralih dari satu fokus ke fokus yang lain. Tubuh menjadi lelah dan hasil pekerjaan kita cenderung tidak optimal. Dengan banyaknya tugas dan gangguan yang ada di sekeliling kita, kemampuan mengelola fokus menjadi kemampuan yang sangat penting.

Dalam kondisi itu, ibu Adriana dapat melakukan latihan STOP untuk mengembalikan pikirannya agar kembali fokus pada tugas yang lebih prioritas. Selain itu, latihan ini juga penting untuk mencegah ibu Adriana dari rasa stres dan ketegangan akibat tugas yang banyak. Latihan ini bisa membuat ibu Adriana berpikir dan berbuat dengan kesadaran penuh (mindfullness) sehingga ia bisa menyadari tugas yang lebih prioritas.

Pada kasus 3, pada saat ibu Adriana sedang memanggil murid atlet karena tidak mengumpulkan tugas, maka di saat itu, di tempat itu, situasi yang sesungguhnya sedang berlangsung. Ibu Adriana dapat mengesampingkan sejenak situasi kelas, atau masalah dalam kepanitiaan. Ibu Adriana dengan kesadaran penuh betul-betul sadar dan fokus pada situasi si murid. Dia dapat mulai memahami situasi yang dihadapi si murid. Saat si murid bercerita, maka seluruh indera Ibu Adriana pun tercurah pada situasi saat itu. Mata, telinga, seluruh tubuh Ibu Adriana memang sedang berhadapan dengan si murid atlet yang sedang menceritakan masalahnya. 

Dengan melakukan teknik STOP, Ibu Adriana berada dalam kondisi rileks sehingga membantunya untuk lebih mudah mencerna dan tetap tenang menanggapi tanpa penghakiman. Si murid atlet mungkin akan tetap menghadapi jadwal latihannya yang padat ditambah tuntutan akademik yang tidak ringan, tetapi dia akan merasa jauh lebih baik menyadari ada Ibu Adriana yang mau betul-betul mendengarkan. 

Saat murid diterima secara penuh, maka dia pun akan belajar untuk menerima dan memahami orang lain dengan lebih mudah. Si murid atlet belajar bagaimana menanggapi secara positif masalah orang lain melalui pengalamannya bersama Ibu Adriana. Tanpa sadar Ibu Adriana sedang mengajarkan keterampilan berempati dengan cara mencontohkannya langsung.

Dalam kasus 4, saat kepala sekolah meminta untuk mengembalikan rencana perayaan hari kemerdekaan ke rencana semula. Ibu Adriana yang sudah merasa kewalahan dan stres menghadapi permasalahan sehari-hari menjadi semakin tertekan. Sudah tergambar dalam benak Ibu Adriana, bagaimana rencana yang sudah tersusun tiba-tiba harus diubah semua. Bayangan bahwa ini akan mengubah semua yang telah disiapkan dan dilakukan membuat Ibu Adriana tidak mampu berpikir jernih. Di saat seperti itu, Ibu Adriana seperti tidak memiliki kemampuan untuk berkomunikasi apalagi untuk mengubah proposal kegiatannya. Dia meninggalkan kantor kepala sekolah tanpa mampu menjelaskan situasi, dan pergi ke ruang wakil panitia untuk memberikan tugas merevisi proposal yang seharusnya menjadi tugasnya. 

Di saat seperti inilah, Ibu Adriana perlu mengembalikan dirinya dalam kesadaran penuh. Teknik STOP dapat membantunya bersikap lebih responsif terhadap situasi. Teknik ini bahkan dapat dilakukan saat Ibu Adriana masih berada di depan kepala sekolah. Saat tenang dan berkesadaran penuh, Ibu Adriana lebih dapat mengungkapkan situasi dan kondisi di lapangan yang menyebabkan beberapa hal perlu diputuskan seperti yang ada dalam proposal. Dengan demikian, Ibu Adriana mampu dengan jelas dan terstruktur menjelaskan dengan gamblang, sehingga bisa jadi kepala sekolah menerima atau paling tidak memahami situasi dan tidak memaksakan untuk kembali ke rencana awal.

Pada kasus 5, Ibu Adriana merasa bahwa kinerjanya setelah beberapa tahun bekerja menjadi guru di sekolah tersebut semakin menurun. Dia pun berniat untuk menulis surat pengunduran diri. Dengan menggunakan kerangka POOCH, ibu Adriana bisa menganalisis permasalahannya sebelum mengambil keputusan. 

PROBLEM / MASALAH 

Realita yang dihadapi ibu Adriana adalah bahwa ia kurang bisa membagi waktu antara tugas mengajar dan mengerjakan tugas tambahan  dari kepala sekolah. Ia berharap bisa terampil dalam membagi waktu antara tugas mengajar dan mengerjakan tugas tambahan dari kepala sekolah

Setelah dianalisis, ternyata masalah yang dihadapi ibu Adriana disebabkan karena ia belum mampu menentukan prioritas, ingin semua ada dalam kendali diri, belum memiliki keterampilan komunikasi untuk meminta bantuan, dan belum memiliki keterampilan komunikasi asertif untuk menolak tugas yang terus diberikan.

OPTION / ALTERNATIF PILIHAN 

Beberapa alternatif pilihan yang dapat dilakukan ibu Adriana adalah sebagai berikut:

  1. Mencari informasi tentang membuat skala prioritas (berkonsultasi dengan rekan, teman, atasan, belajar dari internet) 
  2. Belajar percaya dengan  mendelegasikan tugas kepada orang lain 
  3. Belajar mengembangkan kemampuan komunikasi umum maupun asertif terhadap kepala sekolah.

OUTCOMES/ HASIL atau KONSEKUENSI 

Jika ia memilih opsi  yang pertama, maka ia harus menyediakan waktu lebih banyak dan kemauan untuk belajar dan berkurang waktu untuk bersosialisasi dengan orang lain (keluarga, teman). Tapi positifnya, ia dapat menentukan dan mengelola prioritas sehingga berguna bagi diri sendiri dan orang lain. Jika ia memilih opsi yang kedua, ia harus meluangkan waktu untuk mengcoach rekan lain, orang lain mungkin merasa mendapatkan tambahan beban kerja, kemungkinan hasilnya tidak sesuai dengan ekspektasi diri. Tapi keuntungannya, ia bisa membangun tim kerja  yang lebih solid dan professional. Sementara jika ia memilih opsi yang ketiga, kemungkinan terjadi kesalahpahaman atau konflik dengan rekan atau atasan. Tapi positifnya, ia bisa mengembangkan kompetensi diri sehingga kinerjanya dapat meningkat, kontribusi yang lebih besar untuk sekolah.

CHOICES/ PILIHAN KEPUTUSAN 

Setelah dipertimbangkan konsekuensi yang ada, maka ia akan mengambil pilihan untuk belajar mengembangkan keterampilan menentukan prioritas karena itu akan memberikan dampak pada kualitas pengajaran dan pengelolaan tugas tambahan di masa mendatang. 

REFLEKSI 

Pilihan yang diambil perlu terus direfleksikan untuk mengetahui efektivitasnya. Jika tidak efektif, maka  ulangi proses dari kerangka POOCH ini.

Penerapan pembelajaran kompetensi sosial dan emosional dapat dilakukan dalam 3 ruang lingkup, yaitu ruang lingkup rutin, terintegrasi dalam mata pelajaran, dan protokol yang mencakup budaya atau tata tertib.

Setelah mempelajari penerapan 5 (lima) kompetensi sosial-emosional berbasis kesadaran penuh, saya merasa senang karena saya bisa mengetahui cara mengontrol emosi sekaligus melatih kesadaran penuh (mindfullness). Hal baru yang saya pelajari adalah bagaimana cara melatih kesadaran penuh (mindfullness) dengan  latihan menyadari nafas (mindful breathing); latihan bergerak sadar (mindful movement), yaitu bergerak  yang disertai kesadaran  tentang intensi dan tujuan gerakan; latihan berjalan sadar (mindful walking) dengan menyadari  gerakan tubuh saat berjalan, dan berbagai kegiatan sehari-hari  yang mengasah indera (sharpening the senses) dengan melibatkan mata, telinga, hidung, indera perasa, sensori di ujung jari, dan sensori peraba kita. 

Penerapan kompetensi sosial-emosional berbasis kesadaran penuh yang dapat saya terapkan sebagai pendidik adalah mengajak murid untuk hening dan berdoa sebelum memulai pelajaran, melatih murid berkesadaran penuh (mindfullness) dengan metode STOP, melatih empati bagi murid, dan melatih murid mengambil keputusan yang bertanggung jawab dengan teknik POOCH.


Share:

Komentar Terbaru

Translate

Followers

Guru Itung. Powered by Blogger.

Contact Form

Name

Email *

Message *